Friday, August 12, 2022

PLTU Tembilahan Uji Coba Cangkang Kelapa Sawit Pengganti Batu Bara, Beban 7 MW Tetap Stabil

GUBUKINSPIRASI.com – PT PLN (Persero) melalui anak usahanya, PT Pembangkit Jawa Bali (PJB), mengaku sukses menggelar uji coba penggunaan 100 persen biomassa cangkang kelapa sawit untuk bahan baku pengganti batu bara.

Uji coba tersebut berlangsung di Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) kapasitas 2×7 megawatt (MW) Tembilahan di Kabupaten Indragiri Hilir, Provinsi Riau.

Hasil evaluasi, dengan menggunakan 100 persen biomassa cangkang kelapa sawit, parameter operasi masih dalam batasan normal dan beban 7 MW dapat dijaga dengan stabil.

Menurut Direktur Operasi 1 PT PJB, Yossy Noval, pengujian 100 persen biomassa di PLTU Tembilahan dilaksanakan secara bertahap sesuai prosedur yang direncanakan.

Tahap awal dimulai dari 25 persen penggunaan biomassa sebagai bahan bakar pengganti pada Minggu (12/6/2022) hingga selesai 100 persen biomassa pada Rabu (15/6/2022).

“Evaluasi dilaksanakan setelah pengujian selesai dilakukan, hasilnya beban 7 MW dapat dijaga dengan stabil,” kata Yossy dalam keterangan resminya, Kamis (16/6/2022).

Dari aspek lingkungan, Yossy mengatakan, cangkang kelapa sawit memiliki kadar sulfur yang lebih rendah dari batu bara sehingga emisi yang dihasilkan juga menunjukkan penurunan.

Adapun cangkang yang digunakan berasal dari limbah perkebunan, rendah abu dan termasuk sebagai karbon netral, sehingga akan berimbas kepada lingkungan yang lebih baik.

PT PJB sebagai pionir dalam co-firing telah menerapkan inovasi tersebut pada 14 PLTU yang tersebar di seluruh Indonesia. Hingga 14 Juni 2022, penerapan co-firing PT PJB telah menghasilkan total energi hijau sebesar 100,28 GWh.

Co-firing merupakan proses penambahan biomassa sebagai bahan bakar pengganti parsial ke dalam boiler batu bara.

Proses tersebut dilakukan tanpa menambah biaya ataupun membangun pembangkit baru, sehingga sangat kompetitif.

Pada PLTU Tembilahan, telah dilakukan 100 persen penggunaan biomassa sebagai bahan bakar, manfaat yang diharapkan adalah reduksi emisi dan penghematan biaya pokok penyediaan listrik.

Baca juga :  Ponpes Nurul Wafa Bagikan 3000 Paket Takjil Kepada Masyarakat

Co-firing PLTU Batubara dengan biomassa merupakan salah satu dari program PLN “GreenBooster” untuk mendukung target bauran Energi Baru Terbarukan (EBT) nasional.

Comment
Shafira Aulia
Shafira Aulia
Penikmat sastra dan musik. Sedang menyelesaikan pendidikan komunikasi dan penyiaran di sebuah Universitas di Jawa Timur

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terpopuler